oleh

Posko Nasional ESDM Hari Raya Natal Tahun 2022 dan Tahun Baru 2023 di Gelar

Jakarta, Ratalnews.com

Menjelang Hari Raya Natal Tahun 2022 dan Tahun Baru 2023, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral kembali menyelenggarakan Posko Nasional Sektor ESDM dengan menunjuk Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) sebagai koordinator  pelaksanaannya.

Posko Nasional ESDM Hari Raya Natal Tahun 2022 dan Tahun Baru 2023 ini berlangsung selama 17 hari, yaitu sejak tanggal 19 Desember 2022 – 4 Januari 2023 yang bertempat di Gedung BPH Migas, dan terdiri dari 4 (empat) Posko, yaitu Posko BBM, Posko LPG dan Gas Bumi, Posko Listrik dan Posko Antisipasi Bencana Geologi.

Posko Nasional ESDM Hari Raya Natal Tahun 2022 dan Tahun Baru 2023 di Gelar“Dalam pelaksanaan kegiatan Posko Nasional Sektor ESDM ini, penting kiranya untuk kita bersinergi agar pelaksanaan Posko berjalan lancar. Sinergitas ini baik baik internal maupun eksternal seperti KORLANTAS POLRI terkait dengan adanya rute-rute yang dilakukan pembatasan ataupun titik-titik kemacetan, Kementerian Perhubungan baik Perhubungan Darat, Laut dan Udara terkait dengan peningkatan aktivitas pergerakan orang dengan transportasi umum maupun transportasi pribadi. Badan Pengatur Jalan Tol dan PT Jasa Marga terkait dengan Jalur Tol dan Fasilitas Rest Area di Ruas Tol,” ujar  Kepala BPH Migas, Erika Retnowati di Jakarta, Senin (10/12/2022).

Berdasarkan Rapat Koordinasi anggota posko sebelumnya, adapun beberapa hal yang  yang dapat disampaikan  sebagai berikut:

Secara Umum Kondisi Ketahanan Stok

Pertama, BBM Aman, baik Gasoline, Gasoil, Kerosene maupun Avtur, dengan Ketahanan Stok diatas 17 Hari; Diprediksi akan terjadi peningkatan Demand Harian BBM selama Nataru, Gasoline kurang lebih 5%, Kerosene kurang lebih 4 % dan untuk Avtur kurang lebih 50% sementara Gasoil diperkirakan turun sekitar 3 %.

Kedua, kondisi stok LPG Nasional dijaga dalam kondisi AMAN, dengan coverage days LPG Nasional berkisar 15 s.d. 17 hari. Ketersediaan LPG dijaga dengan penambahan pasokan LPG, baik fakultatif maupun extra dropping (apabila diperlukan).

Ketiga, rata-rata alokasi harian Agen/Penyalur LPG Tabung 3 Kg untuk bulan Desember 2022 lebih tinggi 8,97% dari bulan November 2022.

Keempat,  kegiatan Niaga, Pengangkutan, Penyimpanan dan Penyaluran Gas melalui Pipa maupun melalui SPBG beroperasi Aman dan Normal serta Berfungsi Baik. Subholding gas siap untuk menjaga kehandalan penyaluran gas ke rumah tangga (jargas) sebanyak 748.935 SR, 4.295 pelanggan komersial Industri, menyalurkan BBG melalui 11 SPBG dan 3 MRU, serta mendukung PLN Group dalam menyalurkan energi listrik berbahan bakar Gas dengan aman dan handal.

Kelima, kondisi pasokan tenaga listrik saat Hari Raya Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 pada umumnya berada pada kondisi Aman dan cadangan terpenuhi serta tidak melakukan pekerjaan/pemeliharaan yang dapat mengganggu pasokan listrik selama periode siaga Nataru kecuali pekerjaan perbaikan yang disebabkan gangguan.

Keenam, telah dibentuk Tim Tanggap Darurat Bencana Geologi yang akan merespon dengan cepat setiap bencana yang terjadi dan siaga dalam waktu 24 jam, dan meningkatkan pemantauan gunungapi secara cermat di beberapa gunungapi aktif; Membuat laporan/tanggapan dan rekomendasi teknis penanggulangan bencana geologi (letusan gunungapi, gempabumi, tsunami, dan gerakan tanah). Laporan disampaikan kepada Pemerintah Pusat, Pemda, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan dinas terkait yang menangani kebencanaan geologi.

“Dengan semangat kolaborasi dan sinergitas anggota posko serta sinergitas antar instansi yang baik, Posko Nasional Sektor ESDM ini dapat berjalan lancar dan produktif masyarakat Indonesia pada umumnya” tutup Erika.

Konferensi pers dihadiri oleh Kepala BPH Migas (Erika Retnowati), Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Direktorat Jenderal Migas KESDM (Maonang Harahap), Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan KESDM (Ida Nuryatin Finahari), Kepala Bagian Umum Badan Geologi (Yunara Dasa Triana), Executive Vice President PT PLN Persero (Dispriansyah), Direktur Utama PT Pertamina Patra Niaga (Alfian Nasution).

Dan di hadiri juga Kepala Bagian Umum Badan Geologi Yunara Dasa Triana, Executive Vice President PT PLN Persero Dispriansyah, dan Direktur Utama PT Pertamina Patra Niaga Alfian Nasution. (Frans)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.