oleh

Wahyoo Bentuk Jaringan Cloud Kitchens Tingkatkan Pendapatan dan Loyalitas Mitranya

Jakarta, Ratalnews.com

Wahyoo yang merupakan perusahaan startup yang berfokus pada digitalisasi dan modernisasi Usaha Kecil Menengah (UKM) kuliner, terus berkomitmen dalam membantu mengembangkan bisnis para pemilik usaha kuliner di Indonesia.

Memasuki tahun ke-5 berdirinya, Wahyoo memutuskan untuk mengembangkan bisnisnya dengan membentuk jaringan cloud kitchens. Mengusung nama Wahyoo Kitchen Partners, pengembangan ini bertujuan untuk membantu menghasilkan pendapatan yang lebih besar sekaligus meningkatkan loyalitas mitranya.

Dengan memanfaatkan jaringan Wahyoo Kitchen Partners ini, maka visi Wahyoo menjadi perusahaan platform teknologi end-to-end untuk UKM kuliner terbesar di Indonesia dapat terwujud.

Berdiri sejak 2017, perusahaan yang awalnya menyasar segmen mikro seperti warteg dan warung makan tradisional, kini berkembang menjadi lebih luas yaitu segmen kecil dan menengah, sehingga dampak dari Wahyoo pun bisa dirasakan lebih luas. Oleh sebab itu, perusahaan ini terus berinovasi dalam membangun bisnisnya demi menjaga loyalitas para pemilik usaha kuliner yang menjadi mitranya.

Wahyoo Bentuk Jaringan Cloud Kitchens Tingkatkan Pendapatan dan Loyalitas Mitranya

Peter Shearer, CEO Wahyoo, mengatakan, “Loyalitas pemilik usaha kuliner sangat penting bagi kami. Dan loyalitas itu bisa didapat ketika kami memberikan sebuah nilai tambah untuk mereka, yaitu peningkatan bisnis yang lebih baik semenjak bergabung bersama Wahyoo. Kalau dahulu kami telah berhasil dalam membuat mitra kuliner kami lebih efisien dalam berbelanja bahan baku, kini kami ingin fokus bagaimana memberikan penghasilan tambahan kepada mitra-mitra kami. Karena itulah memasuki tahun ini, Wahyoo mulai mengeksplorasi model bisnis cloud kitchen yang menawarkan kesempatan untuk mendapatkan penghasilan tambahan bagi mitra kami sehingga diharapkan dapat meningkatkan loyalitas mereka.”

Pemilihan cloud kitchen sebagai mesin pertumbuhan baru bagi Wahyoo ini adalah sebagai salah satu strategi perusahaan dalam memanfaatkan jaringan kuliner yang sudah ada ditambah infrastruktur teknologi Wahyoo yang sudah mumpuni.

“Kami melihat kemudahan menjadi kunci berkembangnya bisnis model dari Wahyoo Kitchen Partners. Kemudahan dalam berbelanja bahan baku lewat aplikasi kami, kemudahan dalam menjalankan operasional masak di dapur mereka, sampai kemudahan dalam pembayaran dalam aplikasi kami, membuat kami yakin dapat membuat mitra kami menjadi lebih senang dan loyal,” tambah Daniel Cahyadi, COO Wahyoo.

Dalam membangun jaringan cloud kitchen-nya, Wahyoo memiliki keunggulan berupa kemitraan dengan UKM kuliner yang selama ini telah menjadi bagian dari perusahaan. Sehingga berbeda dengan cloud kitchen yang membutuhkan investasi dalam membangun dapur baru dan karyawan baru, mitra UKM kuliner tersebut bisa memaksimalkan potensi dari dapur dan karyawan yang sudah ada selama sesuai standar dalam hal kebersihan dan kualitas memasak yang diharuskan oleh Wahyoo.

Tercatat sekitar 250 restoran kecil dari 27.000 mitra Wahyoo telah bergabung dengan Wahyoo Kitchen Partners ini.

Perusahaan yang saat ini tengah merampungkan pendanaan Series B yang dipimpin oleh Eugene Asia Food Tech Fund-1, yang merupakan kendaraan perusahaan investasi asal Korea, Eugene Investment and Securities bersama NH Absolute Return Partners.

Kemudian perusahaan investasi asal Jepang, Global Brains,beserta Trinity Optima Corporation yang akan melengkapi daftar sejumlah pemodal yang telah bergabung sebelumnya seperti East Ventures, Indogen Capital, Arkblu Capital dan Nitto Prima Ventura, dengan total nilai 6,5 juta dolar AS ini berencana untuk memperluas jaringan cloud kitchen-nya dengan merekrut lebih banyak mitra restoran dan meluncurkan lebih banyak merek makanan private label.

Wahyoo pun berencana untuk mempromosikan merek makanannya ke konsumen yang lebih luas dengan memanfaatkan nama besar Eugene Investment and Securities dan jaringan selebritas Trinity Optima.

“Telah memiliki tiga merek private label, yaitu Bebek Goreng Bikin Tajir (hidangan bebek goreng), Ayam Paduka (hidangan ayam goreng), dan Bakso Bikin Tajir (hidangan bakso), kami berencana untuk menambahkan dua merek lagi tahun ini, dan delapan lagi di akhir tahun 2023. Melalui Wahyoo Kitchen Partners, kami memiliki target untuk membangun cloud kitchen dalam radius setiap 2 kilometer di Jakarta,” tutup Peter Shearer. (Frans)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.