oleh

Azerbaijan Dengan Bangga Rayakan Ulang Tahun Kedua dari Hari Kemenangan

Oleh Veeramalla Anjaiah

AZERBAIJAN, sebuah negara Kaukasus Selatan, akan merayakan ulang tahun kedua Hari Kemenangan mereka, yang mengakhiri pendudukan Armenia selama puluhan tahun di wilayahnya, pada tanggal 8 November dengan sukacita dan kebanggaan yang luar biasa.

Dua tahun lalu, tepatnya pada 8 November 2020, pasukan Azerbaijan membebaskan kota strategis Shusha, ibu kota budaya Azerbaijan, di wilayah Nagorno-Karabakh dari pendudukan ilegal atas Armenia.

“Shusha sayang”, kamu bebas! Shusha sayang, kami kembali! Susha sayang, kami akan menghidupkanmu kembali!” kata Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev pada tanggal 8 November 2020. Pasukan Armenia merebut kendali Shusha pada 8 Mei 1992. Kota ini tetap berada di bawah pendudukan brutal hingga 8 November 2020.

Menanggapi agresi Armenia di beberapa kota besar dan kecil, Azerbaijan melancarkan serangan balik di bawah operasi “Tinju Besi” pada tanggal 27 September 2020 dan membebaskan tanahnya serta mengalahkan Armenia selama 44 hari perang sengit, yang berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia pada 10 November 2020.

Azerbaijan telah mendeklarasikan 27 September sebagai Hari Peringatan.

Sebagai hasil dari 44 hari operasi militer, Tentara Azerbaijan yang berani membebaskan kota Jabrayil, Fizuli, Zangilan, Gubadli, Minjivan, Agband, pemukiman Bartaz di wilayah Zangilan, pemukiman Hadrut dan banyak desa di wilayah Khojavend, desa Sugovushan di wilayah Tartar, beberapa desa di wilayah Khojaly dan Lachin. Secara total, lebih dari 300 pemukiman, termasuk bukit-bukit strategis penting arah Aghdara, Murovdagh dan Zangilan, dibebaskan dari pendudukan.

Pada tanggal 8 November, Shusha, yang sangat penting dan merupakan makna simbolis bagi rakyat Azerbaijan, dibebaskan dari pendudukan.

Dengan Perintah Presiden Republik Azerbaijan Ilham tanggal 3 Desember 2020, diputuskan untuk merayakan 8 November sebagai Hari Kemenangan di Azerbaijan setiap tahun untuk mengabadikan kemenangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, yang telah menjadi perayaan kekuatan Rakyat Azerbaijan dan kebanggaan nasional mereka.

Azerbaijan dengan bangga merayakan ulang tahun kedua dari Hari Kemenangan
Veeramalla Anjaiah, Senior Research Fellow di Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) dan jurnalis senior yang berbasis di Jakarta. Ia juga penulis buku “Azerbaijan Seen from Indonesia”.

“Hari Kemenangan adalah hari libur kami. Ini adalah hari raya Kemenangan, ini adalah hari raya keberanian, ini adalah hari raya keadilan, ini adalah hari raya kebanggaan nasional, ini adalah hari raya martabat nasional. Kami telah memulihkan martabat kami. Mulai sekarang, kita akan hidup selamanya sebagai negara pemenang dan bangsa pemenang,” lapor situs president.az mengutip pernyataan Presiden Aliyev dalam pertemuan dengan prajurit Azerbaijan di Shusha tahun lalu.

Diputuskan juga untuk mendirikan kompleks peringatan dan Museum Kemenangan di Baku untuk menunjukkan kepahlawanan yang tak tertandingi dan kemenangan sejarah besar rakyat Azerbaijan dalam Perang Patriotik Hebat.

Tahun lalu, Presiden Aliyev meresmikan Jalan Kemenangan dari Shusha ke distrik Fuzuli. Ia telah meletakkan batu fondasi untuk Rumah Sakit Pusat Distrik Shusha, Stasiun Penyiaran Radio dan Televisi Shusha, Masjid Dashalti, dan melihat pekerjaan restorasi di Masjid Ashaghi Govhar Agha dan di Kompleks Perkebunan Mehmandarovs, salah satu dinasti Shusha yang paling terkenal. Tetapi kemenangan atas Armenia datang dengan biaya yang sangat tinggi serta pengorbanan tentara dan rakyat Azerbaijan.

“Tentara dan perwira kami menunjukkan kepahlawanan dalam memperjuangkan kedaulatan dan integritas wilayah Republik Azerbaijan, yang merupakan pekerjaan hak dan kehormatan kami, warga sipil kami yang bekerja di barisan belakang, pada umumnya, rakyat kami, menunjukkan ketekunan dan kemauan, persatuan dan solidaritas sebagai kepalan tangan, memberikan pukulan telak pada musuh. Sebagian besar rekan kami menjadi martir, hilang, terluka dan kehilangan kesehatan mereka. Tanah kami dibebaskan dengan mengorbankan darah dan nyawa para martir, tentara, perwira dan veteran kami yang heroik,” komentar kantor berita apa.az baru-baru ini.

Menurut kantor berita Anadolu Agency (AA) dari Turki, 2.908 tentara Azerbaijan menjadi martir dan enam dilaporkan hilang selama 44 hari perang Azerbaijan-Armenia. Sekitar 94 warga sipil Azerbaijan, termasuk banyak anak-anak, wanita dan orang tua, tewas dalam perang ini.

Armenia menderita kerugian besar dan dikalahkan dengan penghinaan. Sekitar 3.825 tentara Armenia tewas dan 187 dilaporkan hilang dalam perang ini.

Pada tanggal 10 November 2020, Armenia dan Azerbaijan menandatangani perjanjian yang ditengahi oleh Rusia untuk mengakhiri pertempuran dan mulai bekerja menuju penyelesaian sengketa yang komprehensif.

Berdasarkan pernyataan trilateral, Agdam dibebaskan pada 20 November tahun lalu, disusul Kalbajar pada tanggal 25 November, dan Lachin pada 1 Desember tanpa satu tembakan pun yang dilepaskan.
Pernyataan yang ditandatangani oleh Aliyev, Perdana Menteri Armenia Nikolai Pashinyan dan Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengumumkan pembangunan komunikasi transportasi baru yang menghubungkan Republik Otonomi Nakhchivan serta wilayah barat Azerbaijan.

Kemudian, 1.960 pasukan penjaga perdamaian Rusia dikerahkan di sepanjang koridor Lachin dan di sepanjang jalur kontak sementara di Nagorno-Karabakh. Pasukan penjaga perOrang mungkin bertanya mengapa Azerbaijan dan Armenia berperang sejak awal. (Frans)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.